Menu

Mode Gelap
 

Organisasi & Kepemudaan · 26 Nov 2022 18:52 WIB ·

Ratusan Pemuda Se-Indonesia Bahas UU TPKS Di Diskusi Panel FPMI


 Ratusan Pemuda Se-Indonesia Bahas UU TPKS Di Diskusi Panel FPMI Perbesar

HarianMakassar.com – Dalam rangka memperingati 16 hari aktivisme melawan kekerasan berbasis gender, Forum Politisi Muda Indonesia (FPMI) menggelar diskusi panel secara virtual yang bertemakan “Kolaborasi Multi Pihak untuk Memperkuat Implementasi UU TPKS”, (26/11/2022).

Pada kegiatan tersebut, turut hadir sebagai pembicara yakni I Gusti Agung Putri Astrid Kartika, Staf Khusus Menteri Pemberdayaan Perempuan & Perlindungan Anak RI. Ninik Rahayu, Direktur Jalastoria Indonesia yang juga anggota Jaringan Pembela Hak Perempuan Korban Kekerasan Seksual (JPHPKKS). Serta Indri Hafsari, aktifis perempuan Jawa Barat.

Kegiatan yang dipandu langsung oleh Amul Hikmah Budiman, yang juga anggota presidium nasional FPMI turut dihadiri oleh ratusan peserta dari berbagai daerah di Indonesia. Baik itu aktifis perempuan, politisi muda, mahasiswa, maupun pemerhati perempuan.

Koordinator Presidium Nasional FPMI, Yoel Yosaphat mengungkapkan bahwa diskusi ini memiliki tujuan untuk mengambil momentum pada 16 hari melawan aktivisme melawan kekerasan perempuan.

“FPMI senantiasa hadir dalam momentum-momentum penting, olehnya kita berharap diskusi virtual ini memberikan edukasi kepada kita dan mengambil sikap untuk senantiasa mengawal pelaksanaan UU Nomor 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasaan Seksual atau TPKS”, papar legislator muda Bandung tersebut.

Salah satu pembicara, Ninik Rahayu dalam paparannya mengungkapkan bahwa saat ini tengah digodok aturan turunan dari UU tersebut.

“Kami mengajak kepada seluruh teman-teman untuk mengawal dan memberikan saran terkait aturan turunan dari UU tersebut, yakni dalam bentuk peraturan pemerintah dan peraturan presiden, karena disitulah teknis pelaksanaannya secara rinci” paparnya dari Paris Perancis.

Aktifis perempuan Jawa Barat yang juga presidium FPMI bidang pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak, Indri Hapsari menuturkan bahwa perlunya gerakan kolaborasi dalam memberikan sosialisasi dan edukasi ke masyarakat, khususnya perempuan terkait poin UU ini.

“Masih banyak perempuan yang menjadi korban kekerasan dan pelecahan seksual itu takut melapor dan menyampaikan, kita berharap UU ini mampu melindungi mereka” tutupnya.

Dari hasil diskusi tersebut, FPMI tegas mendukung pelaksanaan UU tersebut dan siap berjejaring dengan berbagai stakeholder dalam menuntaskan berbagai permasalahan kekerasaan dan pelecehan seksual di berbagai daerah.

Artikel ini telah dibaca 37 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

FIATA-RAP Meeting 2024, SPSL Jalin Kerjasama dengan Perusahaan Logistik di 4 Negara

15 Juli 2024 - 11:24 WIB

Danny Pomanto dan KAHMI Makassar Nobar Film Biografi Pendiri HMI, Lafran Pane

2 Juli 2024 - 09:04 WIB

Ini Daftar Pemuda yang Mengembalikan Formulir Calon Ketua DPK KNPI Tingkat Kecamatan Se Kabupaten Maros

27 Juni 2024 - 11:31 WIB

DPD II KNPI, Gandeng Badan Pendampingan Hukum Pemuda Pancasila Maros Adakan Penyuluhan Hukum Gratis Ke Pelajar

11 Juni 2024 - 12:10 WIB

Putusan Perlawanan dibatalkan Pengadilan Tinggi, Pasar Butung Segera dieksekusi

21 Mei 2024 - 18:21 WIB

Gebyar Ramadhan Fest 2024 di Gelar Empat Hari, Ribuan Masyarakat Maros Padati Komoro Coffe

1 April 2024 - 05:06 WIB

Trending di Organisasi & Kepemudaan